Pages

Minggu, 27 Maret 2011

La Lumière de L'Espoir

Hi, guys! Udah satu bulan lebih gw ga nge-blog, soalnya gw lagi concern banget sama buku gw. Sekarang, tepat jam 19.00 tadi, buku gw kelar! Yeah! Rasanya lega banget. Walaupun belum diterbitin dan belum pasti diterima, entah kenapa gw merasa senang banget. Soalnya gw udah ngorbanin banyak waktu selama satu bulan ini hanya untuk merampungkan satu buku itu.

Ceritanya banyak yang gw ubah. Planning awal yang gw tetapkan terpaksa gw ubah karena banyak masukan dari berbagai pihak. Genre buku gw kali ini adalah teenlit dewasa, jadi hanya boleh dibaca oleh remaja berusia 17 tahun ke atas. Perubahan yang gw lakuin termasuk mengganti judul, mengubah alur cerita, memutarbalikkan fakta yang udah gw planning dari awal, dan sebagainya. Kalau mau jujur, ini buku terberat yang pernah gw tulis, dan gw yakin masih banyak kesalahan di sana-sini yang perlu diedit. Namun, gw puas banget setelah merampungkan bagian epilog tadi. Rasanya mungkin seperti melahirkan anak. Selama satu bulan ini gw selalu tidur di atas jam 12 malam, bangun jam 7 pagi untuk siap-siap kuliah, bahkan menulis di sela-sela gw ngerjain tugas, nyuci baju, dll, mirip kayak ibu hamil yang ngerawat kandungannya sambil masak, nyapu-nyapu rumah, ngepel, dan sebagainya. Intinya, sih, gw senang banget, terutama karena bulan Maret 2011 ini adalah bulan yang paling kelam yang pernah gw alami dalam hidup gw.

Paling kelam gimana? Ya intinya begini. Gw bertengkar entah untuk keberapa kalinya sama nyokap gw soal BB. Keuangan keluarga lagi susah banget sekarang, bahkan gw sempat nggak yakin pengen ngelanjutin kuliah lagi di sini kalau tiap tahun uang jajan gw harus dinaikin. Gw bertengkar juga sama adik gw soal yang sama. Ya, nggak terlalu penting, sih, sebenarnya, soalnya hape gw yang jadul ini masih bisa dipake. Gw pengen pake BB hanya karena gw pengen dapat update info-info seputar kuliah dengan lebih cepat. Udah nggak kehitung berapa kali gw ga dapat info soal kuliah yang batal atau kelas pengganti dan sejenisnya, soalnya teman-teman gw kebanyakan pake BB, dan lewat BBM-lah berita itu menyebar duluan. Ironisnya, dengan adanya fasilitas FB, Twitter, YM, dan BBM itu, fasilitas SMS jadi terlupakan.

Kedua, gw ditolak mentah-mentah sama cewek yang gw taksir, bahkan sebelum gw sempat nembak. Mungkin dia sibuk dengan persiapan ujian, gw gak tahu. Yang pasti, dia udah nolak gw, dan jujur, hati gw sakit. Gw sempat down satu dua hari waktu gw tahu fakta kalo dia pengen gw menjauh dari dia, apalagi di saat yang sama gw debat kusir sama nyokap. Jadilah gw nangis semalam sebelum gw tidur, meluapkan isi perasaan dengan meneteskan air mata diam-diam. Besoknya, gw langsung jadi orang yang keranjingan nulis. Gw bolos kuliah pagi buat ngelanjutin novel gw, sebagai pelampiasan kekesalan dan kesedihan gw. Kedengarannya aneh ya, tapi nyata, soalnya gw beneran nangis malam itu, berharap Tuhan mempermudah jalan gw.

Bisnis MLM gw juga lagi kurang lancar. Banyak yang mesen produk dari gw tapi gak mau ngasih duit dulu. Belum lagi tuntutan keuangan yang terus ngikutin gw dari belakang akhir-akhir ini. Sungguh menyiksa, memang. Tapi, akhirnya, di tengah deraan dan siksaan mental itu, gw bisa merampungkan buku gw. Gw lega banget, walaupun gw tahu masalah hidup gw belum selesai sampai di situ. Setidaknya satu masalah selesai, dan itu udah cukup memuaskan bagi gw.

Judul novel gw juga gw ganti menjadi La Lumiere de L'Espoir, bahasa Prancis dari Light of Hope. Ceritanya menggambarkan tentang gimana hubungan dua orang yang gak pernah saling kenal bisa menjadi hubungan yang saling memberikan cahaya harapan. Ironisnya, judul itu juga menggambarkan kehidupan gw sekarang. Gw harap novel ini benar-benar bisa menjadi cahaya harapan bagi gw, menerangi gw supaya gw bisa terus berjalan. Segelap apapun jalan kita, kalau ada cahaya yang memandu, pasti semuanya akan baik-baik aja, dan itulah yang gw perlukan saat ini. Semoga buku ini benar-benar jadi cahaya buat gw. jadi, wish me luck ya guys, karena gw akan segera mengirimkan novel gw ke penerbit dalam waktu dekat. See you later, readers :)

0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini